Profile Facebook Twitter My Space Friendster Friendfeed You Tube
Dharma Pendidikan Kompasiana MSN Indonesia Bisnis Indonesia Kompas Republika Tempo Detiknews Media Indonesia Jawa Pos Okezone Yahoo News New York Times Times Forbes
Google Yahoo MSN
Bank Indonesia Bank Mandiri BNI BCA BRI Cimb Niaga BII
Hariyono.org Education Zone Teknologi Informasi Ekonomi Mikro Ekonomi Makro Perekonomian Indonesia KTI-PTK Akuntansi Komputer Media Pend.Askeb Media Bidan Pendidik Materi Umum Kampus # # #
mandikdasmen Depdiknas Kemdiknas BSNP Kamus Bhs Indonesia # # # # # #
Affiliate Marketing Info Biz # # # # # # # # #
Bisnis Online Affilite Blogs Affiliate Program Affiliate Marketing # # # # # # # # #

About Me »

My Photo
A lecturer at institutions of higher education teacher, I want to develop methods and models of technology-based learning and information. I am motivated to new knowledge, such as the Internet and a growing online business is extraordinary. For that advice and constructive criticism and information about science from friends means a lot to me. My vision of "simplicity in life and can share knowledge on others" let us "think globally act locally"
  • A family is everything to me, my wive and daughters is a spirit in my life, without them life is nothing, I'll miss you...
  • the girls are very funny, they are the spirit of life, when I'm tired they always cheer me up, when I'm away I always missed them, my little daughters always laugh, I'll miss you...
  • A family is everything to me, my wive and daughters is a spirit in my life, without them life is nothing, I'll miss you...
  • A family is everything to me, my wive and daughters is a spirit in my life, without them life is nothing, I'll miss you...
  • A family is everything to me, my wive and daughters is a spirit in my life, without them life is nothing, I'll miss you...
  • the girls are very funny, they are the spirit of life, when I'm tired they always cheer me up, when I'm away I always missed them, my little daughters always laugh, I'll miss you...
  • the girls are very funny, they are the spirit of life, when I'm tired they always cheer me up, when I'm away I always missed them, my little daughters always laugh, I'll miss you...

Wednesday, October 28, 2009 | 10:14 PM | 0 Comments

Ekonomi Mikro

Penerapan ekonomi mikro
Ekonomi mikro yang diterapkan termasuk area besar belajar, banyak diantaranya menggambarkan metode dari yang lainnya. Regulasi dan organisasi industri mempelajari topik seperti masuk dan keluar dari firma, inovasi, aturan merek dagang. Hukum dan Ekonomi menerapkan prinsip ekonomi mikro ke pemilihan dan penguatan dari berkompetisi dengan rezim legal dan efisiensi relatifnya. Ekonomi Perburuhan mempelajari upah, kepegawaian, dan dinamika pasar buruh. Finansial publik (juga dikenal dengan ekonomi publik) mempelajari rancangan dari pajak pemerintah dan kebijakan pengeluaran dan efek ekonomi dari kebijakan-kebijakan tersebut (contohnya, program asuransi sosial). Ekonomi kesehatan mempelajari organisasi dari sistem kesehatan, termasuk peran dari pegawai kesehatan dan program asuransi kesehatan. Politik ekonomi mempelajari peran dari institusi politik dalam menentukan keluarnya sebuah kebijakan. Ekonomi kependudukan, yang mempelajari tantangan yang dihadapi oleh kota-kota, seperti gepeng, polusi air dan udara, kemacetan lalu-lintas, dan kemiskinan, digambarkan dalam geografi kependudukan dan sosiologi. Finansial Ekonomi mempelajari topik seperti struktur dari portofolio yang optimal, rasio dari pengembalian ke modal, analisa ekonometri dari keamanan pengembalian, dan kebiasaan finansial korporat. Bidang Sejarah ekonomi mempelajari evolusi dari ekonomi dan institusi ekonomi, menggunakan metode dan teknik dari bidang ekonomi, sejarah, geografi, sosiologi, psikologi dan ilmu politik.
Konsep fundamental dalam ekonomi mikro
elastisitas - surplus konsumsi - surplus produsen - permintaan agregat - kompetisi - efisiensi
Teori konsumsi
Prefrensi - kurva indiferen - utilitas - utilitas marjinal -pendaatan


Teori produksi dan harga
Dasar tori produksi - efisiensi-X - faktor produksi - lahan kemungkinan produksi - maksimalisasi laba -fungsi produksi - ekonomi skala - ekonomi cakupan - diskriminasi harga - harga transfer - harga barang gabungan - titik harga

Kesejahteraan ekonomi
Ekonomi kesejahteraan - efisiensi Pareto - efisiensi Kaldor-Hicks - kotak Edgeworth - fungsi kesejahteraan sosial - matriks pertidaksamaan pendapatan - kurva Lorenz - koefisien Gini - tingkat kemiskinan - kerugian bobot mati

Organisasi industri
Bentuk pasar - pasar persaingan sempurna - monopoli - pasar monopolistik - oligopoli - rasio konsentrasi - indeks Herfindahl
Kegagalan pasar
Aksi kolektif - informasi asimetris - Pasar Lemon - eksternalitas - barang publik - Regulasi Antitrust - biaya sosial - barang bebas - pajak - tragedi rakyat jelata - tragedi rakyat bukan jelata - Penguin Coase
Ekonomi finansial
Teori pasar efisien - ekonomi finansial - finansial - resiko
Perdagangan internasional
Perdagangan internasional - syarat perdagangan - tarif - Daftar topik perdagangan internasional
Metodologi
Ekuilibirium umum - teori Game - ekonomi institusional - ekonomi neoklasik - ekonomi ustria
Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Pengantar Ekonomi Mikro Islami

Ilmu Ekonomi Mikro adalah penerapan ilmu ekonomi dalam perilaku individual sebagai konsumen, produsen maupun sebagai tenaga kerja, serta implikasi kebijakan pemerintah untuk mempengaruhi perilaku tersebut. Sedangkan Ilmu Ekonomi Makro adalah bagian ilmu ekonomi yang mempelajari mekanisme bekerjanya perekonomian secara keseluruhan (agregat).

Salah satu kelemahan ilmu ekonomi konvensional adalah tidak adanya hubungan yang jelas antara tujuan-tujuan makroekonomi dan mikroekonomi. Ilmu Ekonomi Islam juga berusaha mengatasi kelemahan ini dengan membangun fondasi mikro bagi makroekonominya. Namun usaha ini belum sepenuhnya terpenuhi, ilmu mikroekonomi Islam masih meraba-raba di permukaan dan baru membicarakan sejumlah konsep kunci, diantaranya soal self-interest, kepentingan sosial, kepemilikan individu, preferensi individu, mekanisme pasar, persaingan, laba, utilitas dan rasionalitas. Konsep-konsep ini secara bahasa sama dengan yang dikemukan ekonomi konvensional sehingga cenderung memberi kesan tidak ada perbedaan, tetapi sebenarnya landasan filosofi pandangan dunia Islam telah memberikan makna dan signifikansi yang berbeda.


Pada dataran teoritis, ada beberapa pokok bahasan ilmu mikroekonomi yang telah menjadi kajian dari sudut pandang ilmu ekonomi Islam, diantaranya adalah:
1. Asumsi Rasionalitas dalam Ekonomi Islami
- Perluasan konsep Rasionalitas melalui persyaratan transitivitas dan pengaruh infak (sedekah) terhadap utilitas.
- Perluasan spektrum utilitas oleh nilai Islam tentang halal dan haram
- Pelonggaran persyaratan kontinuitas, misal permintaan barang haram ketika keadaan darurat.
- Perluasan horison waktu (kebalikan konsep time value of money)

2. Teori Permintaan Islami
- Peningkatan Utilitas antara barang halal dan haram.
- Corner Solution untuk pilihan halal-haram.
- Permintaan barang haram dalam keadaan darurat (tidak optimal)

3. Teori Konsumsi Islami
- Konsumsi Interporal dalam Islam
- Hubungan terbalik riba dengan sedekah
- Hubungan terbalik rasio tabungan dengan konsumsi akhir
- Investasi Tabungan

4. Teori Produksi Islami
- Perbandingan pengaruh sistem bunga dan bagi hasil terhadap biaya produksi, pendapatan, dan efisiensi produksi.

5. Teori Penawaran Islami
- Perbandingan pengaruh pajak penjualan dan zakat perniagaan terhadap surplus produsen.
- Internalisasi Biaya Eksternal.
- Penerapan Biaya Kompensasi, batas ukuran, atau daur ulang.

6. Mekanisme Pasar Islami
- Mekanisme pasar menurut Abu Yusuf, al-Ghazaly, Ibnu Taimiyah, Ibnu Khaldun.
- Mekanisme pasar Islami dan intervensi harga Islami.
- Intervensi harga yang adil dan zalim (versi Ibnu Taimiyah).

7. Distorsi Pasar Perpektif Islam
- Distorsi Permintaan dan penawaran (Ba’i Najasy, Ikhtikar)
- Tadlis/penipuan dan Taghrir/ketidakpastian ( kuantitas, kualitas, harga, waktu)

8. Efisiensi Alokasi dan Distribusi Pendapatan
- Infak dan maksimalisasi utilitas
- Superioritas sistem ekonomi Islam

Diskursus ilmu mikroekonomi ini masih memiliki kekurangan mendasar karena seringkali diadopsi dari model yang dipergunakan dalam ekonomi konvensional sehingga tidak selalu sesuai dengan asumsi paradigmatiknya. Lebih-lebih lagi, pengujian empiris terhadap model-model ini tidak mungkin dilakukan sekarang karena tidak adanya sebuah perekonomian yang benar-benar islami atau yang mendekatinya, dan juga tidak tersedianya data yang diperlukan untuk pengujian tersebut. Sangat sedikit kajian yang memperlihatkan bagaimana aktivitas perekonomian muslim beroperasi pada zaman dahulu. Bahkan kajian empiris terhadap masyarakat muslim modern di negara-negara muslim maupun nonmuslim dari perspektif Islam juga amat jarang.

Namun demikian, ini tidak berarti mengurangi minat dan semangat kita mengembangkan ilmu Ekonomi Islam. Kerangka hipotesis yang telah terintis dapat berfungsi sebagai tujuan yang berguna dalam menyediakan bangunan teoritis bagi ilmu Ekonomi Islam dan mengidentifikasi keunggulan dan kelemahan suatu perekonomian islam, ketika kelak hal itu telah dipraktekkan di suatu negara. Hanya dengan mengembangkan mikroekonomi yang sesuai dengan paradigma Islamlah yang akan meneguhkan identitas unik Ekonomi Islam. Oleh karena itu, “Konstruksi teori mikroekonomi di bawah batasan-batasan Islam merupakan tugas yang paling menantang di depan ilmu Ekonomi Islam”.
Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Ruang Lingkup Teori Ekonomi Mikro

Ilmu ekonomi mikro adalah suatu cabang ilmu ekonomi yang mempelajari kegiatan-kegiatan ekonomi secara individual (unit-unit) atau bagian-bagian kecil dari masalah-masalah ekonomi atau secara disagregat. Seperti misalnya kehidupan/kegiatan suatu perusahaan, tingkat harga dan upah, alokasi factor-faktor produksi, dan sebagainya.
Jadi ilmu ekonomi mikro lebih mempelajari secara spesifik terhadap unit-unit dalam kegiatan ekonomi dan apa yang terjadi pada kehidupan ekonomi yang berlangsung.
Pendekatan teori ekonomi mikro menggunakan model-model abstrak di dalam melihat bagaimana terbentuknya harga dari suatu benda dan bagaimana sumber daya yang tersedia dialokasikan kepada berbagai macam penggunaan produksi untuk masyarakat.
Fungsi teori ekonomi mikro adalah hanya bersifat menerangkan dan dapat digunakan sebagai dasar untuk peramalan, dimana kita dimungkinkan untuk membut suatu peramalan yang bersifat kondisional atau ramalan yang besyarat, dimana syaratnya adalah adanya suatu ASUMSI.
Suatu model yang paling sempurna dalam teori ekonomi mikro adalah model penawaran dan model permintaan, dimana melalui penggunaan model ini maka ramalan yang bersifat kondisional dapat dibuat. Misalnya, dapat dikatakan bahwa bila kurva permintaan mempunyai kemiringan yang negatif dan kurva penawaran mempunyai kemiringan yang positif, maka dengan naiknya harga di atas harga keseimbangan akan menciptakan adanya kelebihan barang di pasar, dan sebaliknya.
Teori ekonomi mikro dapat juga diterapkan pada kebijaksanaan perekonomian, yakni dengan menggunakan teori harga untuk menganalisa tindakan-tindakan yang dilakukan untuk mempengaruhi perekonomian.

Peranan Matematika dalam Teori Ekonomi Mikro
Dalam teori ekonomi mikro penggunaan matematika bukanlah merupakan tujuan, tetapi lebih berperan sebagai alat untuk membantu tercapainya tujuan menerangkan dan meramalkan. Melalui penggunaan matematika, maka masalah ekonomi yang banyak mengandung variabel dapat disederhanakan pemecahannya, serta penyajian teori dapat dilakukan lebih singkat. Pada dasarnya setiap teori ekonomi dapat diformulasikan ke dalam model matematis, meskipun penggunaan analisa variabel seringkali tetap diperlukan untuk mengisi kekurangan-kekurangan dalam hubungan matematis, dan asumsi-asumsi dasar serta kesimpulan yang hendak dicapai
Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Ekonomi mikro

ekonomi mikro (sering juga ditulis mikroekonomi) adalah cabang dari ilmu ekonomi yang mempelajari perilaku konsumen dan perusahaan serta penentuan harga-harga pasar dan kuantitas faktor input, barang, dan jasa yang diperjualbelikan. Ekonomi mikro meneliti bagaimana berbagai keputusan dan perilaku tersebut mempengaruhi penawaran dan permintaan atas barang dan jasa, yang akan menentukan harga; dan bagaimana harga, pada gilirannya, menentukan penawaran dan permintaan barang dan jasa selanjutnya.[1][2] Individu yang melakukan kombinasi konsumsi atau produksi secara optimal, bersama-sama individu lainnya di pasar, akan membentuk suatu keseimbangan dalam skala makro; dengan asumsi bahwa semua hal lain tetap sama (ceteris paribus).

Kebalikan dari ekonomi mikro ialah ekonomi makro, yang membahas aktivitas ekonomi secara keseluruhan, terutama mengenai pertumbuhan ekonomi, inflasi, pengangguran, berbagai kebijakan perekonomian yang berhubungan[3], serta dampak atas beragam tindakan pemerintah (misalnya perubahan tingkat pajak) terhadap hal-hal tersebut

Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Konsumen, Produsen dan Efisiensi Pasar

Pembeli selalu menginginkan harga yang semurah mungkin. Penjual senantiasa mengharapkan harga yang setinggi-tingginya.




Topik
Ekonomi Kesejahteraan (welfare economics)  Studi tentang bagaimana alokasi sumber daya mempengaruhi kesejahteraan ekonomis.

a. Menelaah keuntungan yang diperoleh para produsen dan konsumen dari keikutsertaan mereka di sebuah pasar.
b. Melihat bagaimana masyarakat berupaya membuat keuntungan sebesar-besarnya.
c. Bahwa Kondisi Ekuilibrium (Penawaran sama dengan Permintaan) penawaran dan permintaan di suatu pasar akan memaksimalkan keuntungan yang diterima para penjual dan pembeli.

SURPLUS KONSUMEN

Surplus Konsumen (Consumer Surplus)
 Kesediaan konsumen membayar dikurangi jumlah yang sebenarnya dibayarkan konsumen.
 Selisih antara kesediaan konsumen membayar dengan nilai yang sesungguhnya ia bayarkan.
 Selisih antara kesediaan membayar dengan harga pasar.

Studi Ilmu Ekonomi Kesejahteraan dilihat dari keuntungan yang diterima pembeli/konsumen dari keikutsertaannya di sebuah pasar.
a. Kesediaan Membayar (willingness to pay)  Jumlah maksimum yang mau dibayar oleh konsumen untuk memperoleh suatu barang
Contoh Lihat Tabel 7.1
b. Penggunaan Kurva Permintaan untuk Mengukur Surplus Konsumen
 Hubungan antara ketinggian kurva permintaan dengan kesediaan membayar para calon pembeli
 Pada setiap kuantitas permintaan, harga yang ditunjukkan oleh kurva permintaan sama dengan kesediaan membayar "pembeli marginal" (marginal buyer), yakni pembeli yang akan langsung meninggalkan pasar begitu harga naik lagi
 Contoh Lihat Tabel 7.2 dan Gambar 7.1
c. Bagaimana Harga yang Lebih Rendah Meningkatkan Surplus Konsumen
 Pembeli senantiasa menginginkan harga yang lebih rendah untuk setiap barang atau jasa yang akan mereka beli, maka penurunan harga akan memperbesar kesejahteraan pembeli
 Tambahan surplus konsumen itu ada dua macam
a. Para pembeli lama yang dulu memberi produk yang bersangkutan (Q1) dengan harga awal yang lebih tinggi (P1)  Kenaikan surplus konsumen para pembeli lama ini identik dengan penurunan harga yang mereka bayarkan
b. Memperoleh kenaikan kesejahteraan karena kini mereka bisa membelinya dengan harga lebih murah (P2)  Surplus komsumen yang dinikmati oleh para pembeli baru tertarik ikut berpartisipasi di pasar setelah harga turun. Karena adanya pernbeli baru ini, maka kuantitas permintaannya bertambah dari Q1 menjadi Q2.
 Contoh Lihat Tabel 7.3
d. Apa yang Diukur Surplus Konsumen
 Tujuannya adalah untuk membuat penilaianan normatif tentang diinginkan atau tidaknya hasil yang dibuahkan oleh mekanisme pasar.
 Merupakan ukuran yang baik bagi kesejahteraan ekonomis konsumen
 Menghormati preferensi (pilihan, atau kecenderangan perilaku) pembeli.
 Merupakan cerminan kesejahteraan ekonomis para konsumen.

SURPLUS PRODUSEN

Surplus Produsen (Producers Surplus)
 Jumlah pembayaran yang diterima penjual dikurangi biaya yang dipikulnya.
 Selisih antara pendapatan penjual dikurangi biaya produksi.
 Mengukur keuntungan produsen atas keikutsertaannya di sebuah pasar.
 Selisih antara kesediaan menjual dan harga pasar.

Mempelajari keuntungan yang diterima oleh penjual/produsen dari partisipasi mereka di suatu pasar:
a. Biaya dan Kesediaan Menjual
 Biaya (cost) adalah nilai segala sesuatu yang harus dikorbankan penjual dalam memproduksi suatu barang
 Contoh Lihat Tabel 7.3
b. Penggunaan Kurva Penawaran untuk Mengukur Surplus Produsen
 Berhubungan erat dengan antara ketinggian kurva penawaran dengan biaya atau kesediaan menjual
 Pada setiap kuantitas penawaran, harga yang ditunjukkan oleh kurva penawaran sama dengan kesediaam menjual "penjual marginal" (marginal seller)  yakni penjual yang akan langsung meninggalkan pasar begitu harga mengalami penurunan
 Contoh Lihat Tabel 7.3 (Data Kesediaan Menjual) dan 7.4 (skedul penawaran)
 Bidang yang terletak di bawah garis harga dan di atas kurva penawaran mengukur surplus produsen di suatu pasar
c. Bagaimana Harga yang Lebih Tinggi Meningkatkan Surplus Produsen.
 Penjual selalu menginginkan harga yang lebih tinggi untuk setiap barang atau jasa yang mereka produksikan.
 Kenaikan akan memperbesar kesejahteraan penjual  Contoh Lihat Gambar 7.6.
 Ketika harga naik dari P1 menjadi P2,  kuantitas penawarann naik dari Q1 menjadi Q2,  Surplus Produsen  sebab produsen menerima pendapatan lebih banyak dan sebagian lagi karena adanya produsen/penjual baru yang ikut berpartisipasi di pasar setelah harga meningkat.
 Kenaikan surplus produsen itu terdiri dari dua bagian:
a. Penjual lama yang sejak awal sudah menjual produk yang bersangkutan (Q1) dengan harga awal yang lebih rendah (P1). Mereka memperoleh kenaikan kesejahteraan karena sekarang mereka bisa menjual produknya dengan harga yang lebih tinggi (P2). Kenaikan surplus produsen bagi para penjual lama ini identik dengan selisih harga lama-baru yang mereka terima.
b. Penjual/produsen baru yang tertarik ikut berpartisipasi di pasar setelah harga mengalami kenaikan. Sehubungan dengan adanya para penjual baru ini, maka kuantitas penawarannya bertambah dari Q1 menjadi Q2.
 Contoh Lihat Sewa Ricardian (Ricardian Rent)

sumber : http://mikro-ekonomi.blogspot.com

Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Efisiensi Pasar

Surplus Konsumen --> Keuntungan yang diterima konsumen/pembeli dari keikutsertaannya di pasar
Surplus Produsen --> Keuntungan yang diterima penjual/produsen atas keikutsertaannya di pasar.

Surplus Konsumen dan Surplus Produsen adalah perangkat dasar yang digunakan para ekonom untuk mengukur kesejahteraan ekonomis para penjual dan pembeli di sebuah pasar.

1.PENGATUR EKONOMI YANG BIJAK
a.Efficiency (Efisiensi)
b.Equity (Kesamarataan)

EFISIENSI

Untuk memaksimalkan kesejahteraan ekonomi bagi segenap warga masyarakatnya:

Mengetahui cara pengukuran kesejahteraan ekonomis bagi masyarakatnya  Menghitung seluruh surplus produsen dan surplus konsumen (Surplus Total/total surplus).

Surplus Konsumen = nilai barang bagi pembeli - harga yang dibayarkan pembeli.

Surplus Produsen = jumlah yang diterima penjual - biaya produksi yang dipikul penjual.

Total Surplus = nilai barang bagi pembeli - jumlah yang dibayar pembeli + jumlah yang diterima penjual - biaya produksi yang dipikul penjual.

Jumlah yang dibayarkan pembeli sesungguhnya sama dengan jumlah yang diterima penjual, sehingga kita bisa menghilangkan kedua elemen tersebut dari rumus di atas. Atas dasar itu kita dapat menyederhanakan rumus surplus total sebagai berikut:

Total Surplus = nilai barang bagi pembeli - biaya produksi.

Total Surplus adalah nilai total yang diberikan pembeli atas suatu barang/jasa, yang dihitung berdasarkan angka kesediaan membeli, dikurangi biaya produksi barang/jasa tersebut yang harus ditanggung penjual, yang biasa dihitung melalui angka kesediaan menjual.

Jika suatu alokasi sumber daya dapat memaksimalkan Surplus Total, maka alokasi itu dikatakan memiliki efisiensi (efficiency). Apabila suatu alokasi tidak memiliki efisiensi, maka sebagian keuntungan dari perdagangan antara penjual dan pembeli tidak terwujud, dan hilang begitu saja.

Contoh:
Alokasi yang ada di suatu pasar disebut tidak efisien jika:
1.Ada suatu jenis barang yang tidak diproduksi dengan biaya terendah. Dalam kasus ini, kegiatan produksi barang tersebut sebaiknya dialihkan dari produsen lama ke produsen yang bisa menurunkan biayanya agar Surplus Total di pasar yang bersangkutan dapat meningkat.
2.Suatu barang/jasa tidak dibeli oleh konsumen yang memberikan penilaian tertinggi terhadap barang/jusa tersebut. Pada kasus ini, kegiatan konsumsi tersebut juga sedapat mungkin dialihkan dari pembeli yang memberi penilaian rendah ke pembeli lain yang memberikan penilaian lebih tinggi terhadap barang/jasa tadi, demi meningkatkan surplus total (perhatikan gambar berikut ini).


Keseimbangan terjadi pada P* = $ 6 dan Q* = 4 tape per minggu. Pada titik E, pengeluaran sebesar $ 24 (6 x 4). Total surplus $ 8 (1/2 x 4 x 4) per minggu. Pada titik E juga, produsen menerima $ 24 per minggu dan surplus produsen $ 8. Total surplus adalah $ 16 per minggu. Kondisi tersebut adalah efisien karena memberikan total surplus tertinggi.

Jika harga tape $ 6 tetapi jumlah outputnya hanya 3 per minggu, surplus konsumen dan produsen masing-masing $ 7.5 , sehingga total surplus $ 15 per minggu. Total surplus berkurang $ 1. Begitu juga sebaliknya. Saat harga $ 6 dan outputnya 5, maka total surplus $ 15.

KESAMARATAAN


Kesamarataan (equity) -->Aspek keadilan atau pemerataan distribusi kesejahteraan di antara segenap pembeli dan penjual.

Ibarat sebuah kue yang harus dibagi-bagi untuk semua penjual dan pembeli. Efisiensi berfokus pada ukuran kue tersebut, sedangkan keseimbangan/kesamarataan mempersoalkan pembagian kue itu, adil atau tidak.

Evaluasi terhadap keseimbangan lebih sulit dilakukan daripada evaluasi efisiensi. Kita dapat menilai tinggi rendahnya efisiensi berdasarkan angka-angka pasti atau ukuran positif; sedangkan dalam menilai keseimbangan, kita dihadapkan pada ukuran-ukuran normatif yang bersifat relatif. Kalau kita bicara ukuran normatif, itu berarti kita mulai keluar dari kaidah-kaidah ekonomi, dan memasuki filsafat politik.

2.EVALUASI EKUILIBRIUM PASAR

Gambar 7.9 berikut ini memperlihatkan surplus produsen dan surplus konsumen ketika pasar berada pada kondisi ekuilibrium penawaran dan permintaan. Anda tentu masih ingat bahwa surplus konsumen sama dengan bidang yang berada di atas garis harga dan di bawah kurva permintaan, sedangkan surplus produsen adalah bidang di bawah garis harga dan atas kurva penawaran. Dengan demikian, total bidang antara kurva permintaan dan kurva penawaran sampai pada titik perpotongannya (titik ekuilibrium) mencerminkan surplus total yang ada di pasar ini.

Surplus Total, yakni penjumlahan antara surplus konsumen dan surplus produsen, adalah bidang yang terletak di antara kurva penawaran dan kurva permintaan, sampai pada kuantitas ekuilibrium.

Apakah alokasi sumber daya pada kondisi ekuilibrium ini efisien ? Apakah surplus totalnya sudah maksimum ? Untuk menjawab pertanyaan ini, ingatlah bahwa ketika sebuah pasar berada dalam kondisi ekuilibrium, maka harga akan menentukan keikutsertaan penjual dan pembeli di pasar yang bersangkutan. Para pembeli yang menaksir nilai suatu barang melebihi harganya (dicerminkan oleh penggalan AE pada kurva permintaan) akan memutuskan untuk membeli barang tersebut. Sedangkan (calon) pembeli yang taksiran nilainya atas barang tadi lebih rendah daripada harganya (dicerminkan oleh penggalan EB pada kurva permintaan), tidak akan membelinya. Demikian pula, para penjual yang biaya produksinya lebih rendah daripada harganya (dicerminkan oleh penggalan CE pada kurva penawaran) akan memproduksi dan menjual barang tersebut, sedangkan produsen yang biaya produksinya melampaui harga yang berlaku (dicerminkan oleh penggalan ED pada kurva permintaan), akan memilih untuk tidak berproduksi.

Dari pengamatan tersebut, kita dapat menarik dua kesimpulan pokok mengenai hasil-hasil yang dibuahkan oleh mekanisme pasar bebas, sebagai berikut:
1.Pasar bebas mengalokasikan penawaran barang kepada pembeli yang memberikan penilaian tertinggi atas barang itu, yang dapat diukur berdasarkan kesediaan membelinya.
2.Pasar bebas mengalokasikan permintaan atas suatu barang kepada para penjual yang mampu memproduksikannya dengan biaya yang paling rendah.
3.Pasar bebas memproduksikan suatu barang dalam kuantitas tertentu yang dapat memaksimalkan seluruh surplus produsen dan surplus konsumen.

Jika kuantitas barang lebih rendah daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai barang bagi pembeli melebihi biaya yang harus ditanggung penjual. Sebaliknya, apabila kuantitas barang lebih tinggi daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai suatu barang bagi pembeli akan lebih rendah daripada biaya yang harus ditanggung penjual. Dengan demikian, ekuilibrium pasar akan memaksimalkan seluruh surplus produsen dan surplus konsumen.

Untuk mengetahui penjelasannya, silahkan simak Gambar 7.10 Ingat bahwa kurva permintaan mencerminkan nilai suatu barang bagi pembeli sedangkan kurva penawaran melambangkan biaya produksinya yang harus dipikul penjual. Pada kuantitas yang lebih rendah daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai barang bagi pembeli akan melebihi biaya yang harus ditanggung penjual. Dalam situasi ini, peningkatan kuantitas barang akan dapat menaikkan surplus total, namun peningkatan itu harus dihentikan begitu kuantitas barang menyamai kuantitas ekuilibrium karena jika kuantitasnya lebih tinggi daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai barang tersebut bagi pembeli akan lebih rendah daripada biaya yang harus ditanggung penjual. Jika peningkatan tetap diteruskan, maka surplus akan mengalami kemerosotan.

Dengan tiga kesimpulan tentang hasil-hasil pasar di atas, maka jelaslah bagi kita bahwa ekuilibrium pasar memaksimalkan seluruh surplus produsen dan surplus konsumen. Dengan kata lain, kondisi ekailibrium itu identik dengan alokasi sumberdaya yang efisien. Karenanya, tugas si pejabat tadi sebenarnya sangat mudah. la cukup membiarkan pasar bekerja sebagaimana adanya, dan ia tidak perlu berbuat apa-apa lagi. Kesimpulan ini pula yang menjadi alasan bagi para ekonom untuk menganjurkan penerapan pasar bebas sebagai mekanisme alamiah untuk mengorgansasikan berbagai kegiatan ekonomi.
.
KESIMPULAN:

EFISIENSI PASAR DAN KEGAGALAN PASAR

Bab ini memperkenalkan dua perangkat analisa dasar dari ilmu ekonomi kesejahteraan, yakni Surplus Konsumen dan Surplus Produsen, serta menjelaskan penerapannya guna mengevaluasi efisiensi pasar bebas. Dalam bab ini dijelaskan pula bahwa kekuatan penawaran dan permintaan dapat mengalokasikan sumber daya secara efisien. Itu berarti meskipun setiap penjual dan pembeli di pasar hanya mengejar kepentingan masing-masing, interaksi mereka secara keseluruhan terbimbing oleh mekanisme tangan tak nampak, sedemikian rupa sehingga mengarah kepada suatu ekuilibrium yang memaksimalkan keuntungan total bagi segenap pembeli dan penjual.

Kesimpulan:
Ppasar itu efisien didasarkan pada sejumlah asumsi/pengandaian tentang fungsinya yang tidak sama dengan kenyataan yang ada. Jika asumsi-asumsi tersebut tidak terwujud, maka dengan sendirinya kesimpulan kita tersebut tidak berlaku.

Dua asumsi paling penting yang melandasi kesimpulan kita mengenai efisiensi pasar tersebut.
1.Bahwa pasar bebas itu bersifat kompetitif sempurna. Padahal dalam kenyataan sehari-hari, kompetisi/persaingan yang berlangsung di pasar sering jauh sekali dari sempurna. Di sebagian pasar, ada pembeli atau penjual tunggal (atau sekelompok kecil produsen/konsumen) yang sepenuhnya menguasai harga. Kemampuan suatu pihak dalam menentukan harga secara sepihak inilah yang disebut sebagai "kuasa pasar" (market power), Keberadaan kuasa pasar mengakibatkan pasar menjadi tidak efisien karena hal itu menjauhkan harga dan kuantitas ideal dari ekuilibrium penawaran dan permintaan.
2.Hasil-hasil pasar hanya berkaitan dengan kepentingan pembeli dan penjual. Padahal dalam kenyataannya, keputusan-keputusan para pembeli tidak hanya mempengaruhi mereka saja, namun juga mempengaruhi orang-orang yang sama sekali tidak terlibat, dalam interaksi pasar. Polusi adalah contoh klasik hasil interaksi pasar yang mempengaruhi semua pihak, termasuk mereka yang tidak berpartisipasi di pasar. Dampak sampingan inilah yang lazim disebut sebagai "eksternalitas" (externality). Itu berarti ke¬sejahteraan di suatu masyarakat sesungguhnya tidak bisa diukur semata-mata berdasarkan penilaian pembeli atas suatu barang/jasa atau hitungan biaya produksi yang dipikul produsen. Karena para pembeli dan penjual biasanya mengabaikan dampak-dampak sampingan tersebut dalam membuat keputusan apa dan berapa yang akan mereka konsumsi atau produksi, maka ekuilibrium yang tercipta di pasar yang bersangkutan bisa jadi tidak akan efisien jika dilihat dari sudut pandang masyarakat secara keseluruhan.

Keberadaam kuasa pasar dan eksternalitas merupakan dua bentuk menonjol dari apa yang disebut sebagai "kegagalan pasar" (market failure), yakni ketidakmampuan sebagian pasar bebas sehingga tidak dapat mengalokasikan sumber-sumber daya secara efisien. Ketika pasar gagal, ada kalanya kebijakan pemerintah dapat membantu memperbaiki situasi, dan memperbaiki efisiensi ekonomi. Para ahli mikroekonomi mencurahkan perhatian lebih banyak untuk mempelajari gejala-gejala kegagalan ekonomi, dan jenis-jenis kebijakan yang tepat untuk memperbaikinya. Pada saat Anda berada pada tahap Ianjutan dalam mempelajari ilmu ekonomi, Anda akan memerlukan perangkat-perangkat analisis ekonomi kesejahteraan yang telah kita simak dalam bab ini.

Meskipun pasar bisa dan memang seringkali gagal dalam mengalokasikan sumberdaya secara efisien, kemampuan mekanisme tangan tak nampak dari pasar bebas itu tetaplah sangat penting. Di banyak pasar, asumsi-asumsi yang kita pakai hadir secara utuh sehingga efisiensi pasar pun tercipta. Di samping itu, analisis kita mengenai ilmu ekonomi kesejahteraan dan efisiensi pasar berguna untuk memahami berbagai kebijakan yang diterapkan pemerintah. Pada dua bab berikutnya kita akan menerapkan perangkat-perangkat analisis yang baru saja kita pelajari di sini untuk mempelajari dua kebijakan yang sangat penting dalam kehidupan ekonomi sehari-hari dewasa ini yakni perpajakan dan perdagangan internasional.

sumber : http://mikro-ekonomi.blogspot.com
Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Efisiensi Pasar

Surplus Konsumen --> Keuntungan yang diterima konsumen/pembeli dari keikutsertaannya di pasar
Surplus Produsen --> Keuntungan yang diterima penjual/produsen atas keikutsertaannya di pasar.

Surplus Konsumen dan Surplus Produsen adalah perangkat dasar yang digunakan para ekonom untuk mengukur kesejahteraan ekonomis para penjual dan pembeli di sebuah pasar.

1.PENGATUR EKONOMI YANG BIJAK
a.Efficiency (Efisiensi)
b.Equity (Kesamarataan)

EFISIENSI

Untuk memaksimalkan kesejahteraan ekonomi bagi segenap warga masyarakatnya:

Mengetahui cara pengukuran kesejahteraan ekonomis bagi masyarakatnya  Menghitung seluruh surplus produsen dan surplus konsumen (Surplus Total/total surplus).

Surplus Konsumen = nilai barang bagi pembeli - harga yang dibayarkan pembeli.

Surplus Produsen = jumlah yang diterima penjual - biaya produksi yang dipikul penjual.

Total Surplus = nilai barang bagi pembeli - jumlah yang dibayar pembeli + jumlah yang diterima penjual - biaya produksi yang dipikul penjual.

Jumlah yang dibayarkan pembeli sesungguhnya sama dengan jumlah yang diterima penjual, sehingga kita bisa menghilangkan kedua elemen tersebut dari rumus di atas. Atas dasar itu kita dapat menyederhanakan rumus surplus total sebagai berikut:

Total Surplus = nilai barang bagi pembeli - biaya produksi.

Total Surplus adalah nilai total yang diberikan pembeli atas suatu barang/jasa, yang dihitung berdasarkan angka kesediaan membeli, dikurangi biaya produksi barang/jasa tersebut yang harus ditanggung penjual, yang biasa dihitung melalui angka kesediaan menjual.

Jika suatu alokasi sumber daya dapat memaksimalkan Surplus Total, maka alokasi itu dikatakan memiliki efisiensi (efficiency). Apabila suatu alokasi tidak memiliki efisiensi, maka sebagian keuntungan dari perdagangan antara penjual dan pembeli tidak terwujud, dan hilang begitu saja.

Contoh:
Alokasi yang ada di suatu pasar disebut tidak efisien jika:
1.Ada suatu jenis barang yang tidak diproduksi dengan biaya terendah. Dalam kasus ini, kegiatan produksi barang tersebut sebaiknya dialihkan dari produsen lama ke produsen yang bisa menurunkan biayanya agar Surplus Total di pasar yang bersangkutan dapat meningkat.
2.Suatu barang/jasa tidak dibeli oleh konsumen yang memberikan penilaian tertinggi terhadap barang/jusa tersebut. Pada kasus ini, kegiatan konsumsi tersebut juga sedapat mungkin dialihkan dari pembeli yang memberi penilaian rendah ke pembeli lain yang memberikan penilaian lebih tinggi terhadap barang/jasa tadi, demi meningkatkan surplus total (perhatikan gambar berikut ini).


Keseimbangan terjadi pada P* = $ 6 dan Q* = 4 tape per minggu. Pada titik E, pengeluaran sebesar $ 24 (6 x 4). Total surplus $ 8 (1/2 x 4 x 4) per minggu. Pada titik E juga, produsen menerima $ 24 per minggu dan surplus produsen $ 8. Total surplus adalah $ 16 per minggu. Kondisi tersebut adalah efisien karena memberikan total surplus tertinggi.

Jika harga tape $ 6 tetapi jumlah outputnya hanya 3 per minggu, surplus konsumen dan produsen masing-masing $ 7.5 , sehingga total surplus $ 15 per minggu. Total surplus berkurang $ 1. Begitu juga sebaliknya. Saat harga $ 6 dan outputnya 5, maka total surplus $ 15.

KESAMARATAAN


Kesamarataan (equity) -->Aspek keadilan atau pemerataan distribusi kesejahteraan di antara segenap pembeli dan penjual.

Ibarat sebuah kue yang harus dibagi-bagi untuk semua penjual dan pembeli. Efisiensi berfokus pada ukuran kue tersebut, sedangkan keseimbangan/kesamarataan mempersoalkan pembagian kue itu, adil atau tidak.

Evaluasi terhadap keseimbangan lebih sulit dilakukan daripada evaluasi efisiensi. Kita dapat menilai tinggi rendahnya efisiensi berdasarkan angka-angka pasti atau ukuran positif; sedangkan dalam menilai keseimbangan, kita dihadapkan pada ukuran-ukuran normatif yang bersifat relatif. Kalau kita bicara ukuran normatif, itu berarti kita mulai keluar dari kaidah-kaidah ekonomi, dan memasuki filsafat politik.

2.EVALUASI EKUILIBRIUM PASAR

Gambar 7.9 berikut ini memperlihatkan surplus produsen dan surplus konsumen ketika pasar berada pada kondisi ekuilibrium penawaran dan permintaan. Anda tentu masih ingat bahwa surplus konsumen sama dengan bidang yang berada di atas garis harga dan di bawah kurva permintaan, sedangkan surplus produsen adalah bidang di bawah garis harga dan atas kurva penawaran. Dengan demikian, total bidang antara kurva permintaan dan kurva penawaran sampai pada titik perpotongannya (titik ekuilibrium) mencerminkan surplus total yang ada di pasar ini.

Surplus Total, yakni penjumlahan antara surplus konsumen dan surplus produsen, adalah bidang yang terletak di antara kurva penawaran dan kurva permintaan, sampai pada kuantitas ekuilibrium.

Apakah alokasi sumber daya pada kondisi ekuilibrium ini efisien ? Apakah surplus totalnya sudah maksimum ? Untuk menjawab pertanyaan ini, ingatlah bahwa ketika sebuah pasar berada dalam kondisi ekuilibrium, maka harga akan menentukan keikutsertaan penjual dan pembeli di pasar yang bersangkutan. Para pembeli yang menaksir nilai suatu barang melebihi harganya (dicerminkan oleh penggalan AE pada kurva permintaan) akan memutuskan untuk membeli barang tersebut. Sedangkan (calon) pembeli yang taksiran nilainya atas barang tadi lebih rendah daripada harganya (dicerminkan oleh penggalan EB pada kurva permintaan), tidak akan membelinya. Demikian pula, para penjual yang biaya produksinya lebih rendah daripada harganya (dicerminkan oleh penggalan CE pada kurva penawaran) akan memproduksi dan menjual barang tersebut, sedangkan produsen yang biaya produksinya melampaui harga yang berlaku (dicerminkan oleh penggalan ED pada kurva permintaan), akan memilih untuk tidak berproduksi.

Dari pengamatan tersebut, kita dapat menarik dua kesimpulan pokok mengenai hasil-hasil yang dibuahkan oleh mekanisme pasar bebas, sebagai berikut:
1.Pasar bebas mengalokasikan penawaran barang kepada pembeli yang memberikan penilaian tertinggi atas barang itu, yang dapat diukur berdasarkan kesediaan membelinya.
2.Pasar bebas mengalokasikan permintaan atas suatu barang kepada para penjual yang mampu memproduksikannya dengan biaya yang paling rendah.
3.Pasar bebas memproduksikan suatu barang dalam kuantitas tertentu yang dapat memaksimalkan seluruh surplus produsen dan surplus konsumen.

Jika kuantitas barang lebih rendah daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai barang bagi pembeli melebihi biaya yang harus ditanggung penjual. Sebaliknya, apabila kuantitas barang lebih tinggi daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai suatu barang bagi pembeli akan lebih rendah daripada biaya yang harus ditanggung penjual. Dengan demikian, ekuilibrium pasar akan memaksimalkan seluruh surplus produsen dan surplus konsumen.

Untuk mengetahui penjelasannya, silahkan simak Gambar 7.10 Ingat bahwa kurva permintaan mencerminkan nilai suatu barang bagi pembeli sedangkan kurva penawaran melambangkan biaya produksinya yang harus dipikul penjual. Pada kuantitas yang lebih rendah daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai barang bagi pembeli akan melebihi biaya yang harus ditanggung penjual. Dalam situasi ini, peningkatan kuantitas barang akan dapat menaikkan surplus total, namun peningkatan itu harus dihentikan begitu kuantitas barang menyamai kuantitas ekuilibrium karena jika kuantitasnya lebih tinggi daripada kuantitas ekuilibrium, maka nilai barang tersebut bagi pembeli akan lebih rendah daripada biaya yang harus ditanggung penjual. Jika peningkatan tetap diteruskan, maka surplus akan mengalami kemerosotan.

Dengan tiga kesimpulan tentang hasil-hasil pasar di atas, maka jelaslah bagi kita bahwa ekuilibrium pasar memaksimalkan seluruh surplus produsen dan surplus konsumen. Dengan kata lain, kondisi ekailibrium itu identik dengan alokasi sumberdaya yang efisien. Karenanya, tugas si pejabat tadi sebenarnya sangat mudah. la cukup membiarkan pasar bekerja sebagaimana adanya, dan ia tidak perlu berbuat apa-apa lagi. Kesimpulan ini pula yang menjadi alasan bagi para ekonom untuk menganjurkan penerapan pasar bebas sebagai mekanisme alamiah untuk mengorgansasikan berbagai kegiatan ekonomi.
.
KESIMPULAN:

EFISIENSI PASAR DAN KEGAGALAN PASAR

Bab ini memperkenalkan dua perangkat analisa dasar dari ilmu ekonomi kesejahteraan, yakni Surplus Konsumen dan Surplus Produsen, serta menjelaskan penerapannya guna mengevaluasi efisiensi pasar bebas. Dalam bab ini dijelaskan pula bahwa kekuatan penawaran dan permintaan dapat mengalokasikan sumber daya secara efisien. Itu berarti meskipun setiap penjual dan pembeli di pasar hanya mengejar kepentingan masing-masing, interaksi mereka secara keseluruhan terbimbing oleh mekanisme tangan tak nampak, sedemikian rupa sehingga mengarah kepada suatu ekuilibrium yang memaksimalkan keuntungan total bagi segenap pembeli dan penjual.

Kesimpulan:
Ppasar itu efisien didasarkan pada sejumlah asumsi/pengandaian tentang fungsinya yang tidak sama dengan kenyataan yang ada. Jika asumsi-asumsi tersebut tidak terwujud, maka dengan sendirinya kesimpulan kita tersebut tidak berlaku.

Dua asumsi paling penting yang melandasi kesimpulan kita mengenai efisiensi pasar tersebut.
1.Bahwa pasar bebas itu bersifat kompetitif sempurna. Padahal dalam kenyataan sehari-hari, kompetisi/persaingan yang berlangsung di pasar sering jauh sekali dari sempurna. Di sebagian pasar, ada pembeli atau penjual tunggal (atau sekelompok kecil produsen/konsumen) yang sepenuhnya menguasai harga. Kemampuan suatu pihak dalam menentukan harga secara sepihak inilah yang disebut sebagai "kuasa pasar" (market power), Keberadaan kuasa pasar mengakibatkan pasar menjadi tidak efisien karena hal itu menjauhkan harga dan kuantitas ideal dari ekuilibrium penawaran dan permintaan.
2.Hasil-hasil pasar hanya berkaitan dengan kepentingan pembeli dan penjual. Padahal dalam kenyataannya, keputusan-keputusan para pembeli tidak hanya mempengaruhi mereka saja, namun juga mempengaruhi orang-orang yang sama sekali tidak terlibat, dalam interaksi pasar. Polusi adalah contoh klasik hasil interaksi pasar yang mempengaruhi semua pihak, termasuk mereka yang tidak berpartisipasi di pasar. Dampak sampingan inilah yang lazim disebut sebagai "eksternalitas" (externality). Itu berarti ke¬sejahteraan di suatu masyarakat sesungguhnya tidak bisa diukur semata-mata berdasarkan penilaian pembeli atas suatu barang/jasa atau hitungan biaya produksi yang dipikul produsen. Karena para pembeli dan penjual biasanya mengabaikan dampak-dampak sampingan tersebut dalam membuat keputusan apa dan berapa yang akan mereka konsumsi atau produksi, maka ekuilibrium yang tercipta di pasar yang bersangkutan bisa jadi tidak akan efisien jika dilihat dari sudut pandang masyarakat secara keseluruhan.

Keberadaam kuasa pasar dan eksternalitas merupakan dua bentuk menonjol dari apa yang disebut sebagai "kegagalan pasar" (market failure), yakni ketidakmampuan sebagian pasar bebas sehingga tidak dapat mengalokasikan sumber-sumber daya secara efisien. Ketika pasar gagal, ada kalanya kebijakan pemerintah dapat membantu memperbaiki situasi, dan memperbaiki efisiensi ekonomi. Para ahli mikroekonomi mencurahkan perhatian lebih banyak untuk mempelajari gejala-gejala kegagalan ekonomi, dan jenis-jenis kebijakan yang tepat untuk memperbaikinya. Pada saat Anda berada pada tahap Ianjutan dalam mempelajari ilmu ekonomi, Anda akan memerlukan perangkat-perangkat analisis ekonomi kesejahteraan yang telah kita simak dalam bab ini.

Meskipun pasar bisa dan memang seringkali gagal dalam mengalokasikan sumberdaya secara efisien, kemampuan mekanisme tangan tak nampak dari pasar bebas itu tetaplah sangat penting. Di banyak pasar, asumsi-asumsi yang kita pakai hadir secara utuh sehingga efisiensi pasar pun tercipta. Di samping itu, analisis kita mengenai ilmu ekonomi kesejahteraan dan efisiensi pasar berguna untuk memahami berbagai kebijakan yang diterapkan pemerintah. Pada dua bab berikutnya kita akan menerapkan perangkat-perangkat analisis yang baru saja kita pelajari di sini untuk mempelajari dua kebijakan yang sangat penting dalam kehidupan ekonomi sehari-hari dewasa ini yakni perpajakan dan perdagangan internasional.

sumber : http://mikro-ekonomi.blogspot.com
Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Teori Konsumsi

Kurva Permintaan Pasar diturunkan dari permintaan individu atau perorangan (individual consumer demand). Permintaan individu diturunkan (diderevasi) dari teori konsumsi.Pendekatan teori konsumsi dengan 2 cara yaitu:
1.Fungsi kegunaan (the utility approach) ada sejak tahun 1870 an. Dikembangkan oleh Willian Stanley Jevons dari Inggris, Karl Menger dari Austria, Leon Walras dari Perancis.
2.Kurva indiferens (the indifference curve approach)

Prinsip teori Utilitas:

1.Barang (goods) yang di konsumsi mempunyai sifat semakin banyak akan semakin besar manfaatnya. Dengan demikian, jika sesuatu yang bila dikonsumsi semakin banyak justru mengurangi kenikmatan hidup (bad) tidak dapat didefinisikan sebagai barang, misalnya penyakit.

2.Utilitas (utility) adalah manfaat yang diperoleh seseorang karena ia mengkonsumsi barang, Dengan demikian Utilitas merupakan ukuran manfaat (kepuasan) bg seseorang karena mengkonsumsi barang. Keseluruhan manfaat yang diperoleh konsumen karena mengkonsumsi sejumlah barang disebut dengan Utilitas total (Total Utility) Utilitas marjinal (marginal utility) adalah tambahan manfaat yang diperoleh karena menambah satu unit konsumsi barang tertentu.

3.Pada teori Utilitas berlaku Hukum Pertambahan Manfaat yang Makin Menurun (The law of Diminishing marginal utility) yaitu bahwa awalnya sesorang konsumen mengkonsumsi satu unit barang tertentu akan memperoleh atambahan Utilitas (manfaat) yang besar, akan tetapi tambahan unit konsumsi barang tersebut akan memberikan tambahan Utilitas (manfaat yang semakin menurun, dan bahkan dapat memberikan manfaat negatif. Dengan kata lain, Utilitas marjinal (MU) mula-mula adalah besar, dan semakin menurun dengan meningkatnya unit barang yang dikonsumsi.

4.Pada teori Utilitas berlaku konsistensi preferensi, yaitu bahwa konsumen dapat secara tuntas (complete) menentukan rangking dan ordering pilihan (preference, choice) diantara berbagai paket barang yang tersedia. Konsep ini disebut dengan Transitivity dan rasionalitas. Misalnya, jika A lebih disuka dari B atau A>B, dan B lebih disukai dari C atau B>C, maka harus berlaku A lebih disuka dari C, atau A>C.

5.Pada teori Utilitas diasumsikan bahwa konsumen mempunyai pengetahuan yang sempurna berkaitan dengan keputusan konsumsinya. Mereka dianggap (diasumsikan) mengetahui persis kualitas barang, kapasitas produksi, teknologi yang digunakan dsb.

Teori Utilitas disebut dengan teori kardinal (pendekatan dengan menggunakan nilai absolut) karena unit kegunaan (unit Utilitas = util) dihitung dalam skala interval, sehingga tingkat kegunaan dapat dijumlahkan menjadi total Utilitas (TU), dan marginal utility (MU)
Secara sederhana MU dapat diartikan atau diartikan perubahan total Utilitas karena perubahan 1 unit Q (barang yang dikonsumsi).
Misalnya: (Kurva 1)

Dari tabel tersebut terlihat bahwa nilai TU terus bertambah hingga jeruk ke-6, sedangkan MU bertambah dengan pola menurun, higa unit jeruk ke-7 nilai MU mencapai 0 yang berarti TU telah maksimal (titik jenuh/ saturation point)

Teori kegunaan kardinal ini telah banyak digunakan para ekonom, mengingat sngat sulit untuk mewngukur Utilitas (kegunaan) dari konsumsi suatu paket barang secara kardinal. Teori Utilitas ini diperbaiki oleh Vilvredo Pareto (1906) yaitu dengan skala kardinal menjadi Ordinal

Kurva Indiferens / Teori Utilitas Ordinal (The Indifference Curve Approach)

Kurva indiferens adalah kurva yang menghubungkan titik-titik tempat kedudukan paket kombinasi konsumsi dua barang yang memberikan tingkat kepuasan (kegunaan) yang sama. (dinilai dalam skala ordinal).

Indiferens Curve mempunyai persyaratan:

1.Konsistensi (prinsip Transitivity); jika Misalnya, jika A lebih disuka dari B atau A>B, dan B lebih disukai dari C atau B>C, maka harus berlaku A lebih disuka dari C, atau A>C. berarti kurva indeferens tidak saling berpotongan. Titik E pada gambar (b) seolah-olah berpotongan, sebenarnya titik E ada pada salah satu Kurva indiferens . (semakin jauh Kurva indiferens terhadap titik origin maka akan semakin tinggi tingkat kepuasan konsumen A > B > C

2.Banyak lebih disuka dari pada sedikit (more is better) juga merupakan alasan rasional sehingga Kurva indiferens yang berada di sisi kanan lebih disuka. (Gambar (c)) titik 2 lebih disuka dari titik 1. titik 4 dan 5 bersifat indiferens terhadap titik 1.

3.Tidak harus paralel, karena perubahan Utilitas tidak harus proporsional, tetapi syarat (2) harus dapat dipakai

4.Kurva indiferens menurun dari kiri atas ke kanan bawah (downward slopping) dan sembung terhadap titik orogin (convex to origin)

Marginal Rate of Substitution (MRS)

Jika konsumen ingin meningkatkan konsumsi salah 1 barang maka harus mengurangi kuantitas barang lain yang dikonsumsi. Dalam kasus ini apabila konsumen akan menambah barang x maka harus mengurangi konsumsi barang Y (trade off). Hal ini yang disebut sebagai daya substitusi marginal (Marginal Rate of Substitution (MRS)

MRS XY = -

U = F (X,Y)
du = (dU/dX). dX + (dU/dY). dY = 0
du = MUX . dX + MUY. dY =0

MUX .dX = -MUY . dy atau
(Bertanda negatif berarti miring dari kiri atas ke kanan bawah)


Contoh Soal:
Dalam mengkonsumsi kopi (X) dan rokok (Y), P. Rames memiliki fungsi kepuasaan total sebagai berikut:

TU = 17X + 20Y -2X2 – Y2
Bila diketahui bahwa uang yang dianggarkan P. Rames untuk membeli ke-2 barang tersebut adalah Rp. 22.000,- harga kopi adalah Rp. 3000,- dan rokok adalah Rp.4.000,-, tentukanlah:
a)Banyaknya kopi dan rokok yang dikonsumsi P. Rames agar ia memperoleh kepuasan maskimal.
b)Pada tingkat pembelian soal (a) berapakah besarnya kepuasan total (TU), kepuasan marjinal dari kopi (MUX) dan kepuasan marjinal dari rokok (MUY) yang diperolehnya.
Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Pengantar Ilmu Ekonomi - Berpikir seperti ekonom

Ekonom sebagai ilmuwan
nEkonom sebagai ilmuwan harus menerapkan pendekatan ilmiah (metode ilmiah)
nAspek terpenting dari pendekatan ilmiah adalah pertanyaan yang berkaitan dengan bukti nyata
nSebagian besar dari bukti nyata tersebut berasal dari pengamatan atas apa yang terjadi dalam kehidupan ekonomi sehari-hari

Pendekatan dalam ilmu ekonomi
nTeori ekonomi
berbentuk pernyataan atau dalil mengenai pola perilaku manusia yang diharapkan terjadi pada kondisi tertentu

nModel ekonomi
penyederhanaan realitas dunia yang rumit. Bentuk model ekonomi; diagram, grafik dan persamaan matematika

Variabel, asumsi dan hipotesa
nSuatu teori ekonomi meliputi :
1.Sederet definisi yang menjelaskan variabel yang digunakan
2.Sederet asumsi mengenai perilaku variable
3.Hipotesa yang diturunkan dari asumsi dan dapat diuji terhadap pengamatan empiris yang nyata

Variabel
nVariabel : sesuatu yang dapat mempunyai nilai yang berbeda-beda
contoh : harga (jumlah uang yang harus dikorbankan untuk memperoleh suatu barang/jasa)
nVariabel ekonomi: v. endogen & v. eksogen
contoh : harga sirih di Kota Waingapu pada waktu tertentu selain ditentukan oleh permintaan dan penawaran, juga ditentukan oleh iklim dan cuaca (harga sirih = v. endogen; iklim dan cuaca = v. eksogen)

Asumsi
nAsumsi digunakan untuk mempermudah suatu pengertian
nBentuk asumsi :
1.Ceteris paribus : faktor2 lain dianggap tetap (konstan)
2.Fallacy of compotition : apa yang baik dalam skala kecil, belum tentu baik dalam skala besar (keseluruhan)
3.Pola pikir post hoc : anggapan bahwa suatu kejadian (A) akan mengakibatkan kejadian lain (B)

Hipotesa
nHipotesa : dalil yang diturunkan dalam suatu teori
contoh : bila suatu perusahaan ingin memaksimalkan keuntungan (ceteris paribus ), maka upah tenaga kerja akan dikurangi agar keuntungan tetap maksimal
nHipotesa yang diuji dan didukung oleh kenyataan akan berubah menjadi teori; yang bila teruji berulang-ulang akan menjadi hukum.

Analisa positif vs normatif
nAnalisa (ekonomi) positif :
pernyataan-pernyataan (ekonomi) mengenai apa yang terjadi dalam kenyataan (fakta).
Pernyataan positif dapat dibuktikan atau disangkal atas dasar bukti
nAnalisa (ekonomi) normatif:
pernyataan2 (ekonomi) yang menunjukkan apa yang seharusnya terjadi
Pernyataan normatif mencerminkan pendapat dan tidak dapat dibuktikan atau disangkal.

Model Ekonomi
nDigunakan untuk menjelaskan teori
n 2 model ekonomi : diagram aliran sirkuler dan kurva batas kemungkinan produksi
nHubungan dalam grafik :
* Hubungan positif / sebanding : kedua variabel bergerak ke arah yang sama
* Hubungan negatif / berbandinga arah : kedua variabel bergerak ke arah yang berbeda.

n
Ekonomi mikro vs Ekonomi makro
nSecara tradisional, ilmu ekonomi dibagi menjadi ekonomi mikro dan ekonomi makro.
nEkonomi mikro: kajian tentang bagaimana rumah tangga dan perusahaan membuat keputusan dan berinteraksi di pasar tertentu
nEkonomi makro : kajian tentang gejala perekonomian secara luas
nPembagian tersebut berdasarkan pada; satuan pengambil keputusan, ruang lingkup dan fokus analisis, bukan alat analisisnya

Perbedaan Ekonomi Mikro dan Ekonomi Makro
Ekonomi mikro :
nPengambil keputusan : individu, rumah tangga, unit usaha
nRuang lingkup : perilaku konsumen, perilaku perusahaan, perilaku pasar, dll
nFokus analisis : membuat pilihan untuk efisiensi alokasi sumber daya dan maksimalisasi kepuasan

Ekonomi makro :
nPengambil keputusan disebut agregat atau menyeluruh (aggregate )
nRuang lingkup : kegiatan perekonomian secara global, nasional, regional dan lokal
nFokus analisis: pentingnya segi permintaan (demand ) dalam menentukan tingkat kegiatan ekonomi dan campur tangan pemerintah (kebijakan)

Tiga aspek penting dalam Ekonomi Mikro dan Makro
nEkonomi mikro :
1.Interaksi di pasar barang dan jasa
2.Tingkah laku pembeli dan penjual
3.Interaksi di pasar faktor produksi

nEkonomi makro :
1.Penentuan tingkat kegiatan ekonomi
2.Pengeluaran agregat
3.Inflasi dan pengangguran

sumber : http://diana-tumimomor.blogspot.com
Klick «« Artikel Selengkapnya »»

Pengantar Ilmu Ekonomi Mikro

by TUR WAHYUDIN

Ilmu ekonomi mikro (sering juga ditulis mikroekonomi) adalah cabang dari ilmu ekonomi yang mempelajari perilaku konsumen dan perusahaan serta penentuan harga-harga pasar dan kuantitas faktor input, barang, dan jasa yang diperjualbelikan. Ekonomi mikro meneliti bagaimana berbagai keputusan dan perilaku tersebut mempengaruhi penawaran dan permintaan atas barang dan jasa, yang akan menentukan harga; dan bagaimana harga, pada gilirannya, menentukan penawaran dan permintaan barang dan jasa selanjutnya. Individu yang melakukan kombinasi konsumsi atau produksi secara optimal, bersama-sama individu lainnya di pasar, akan membentuk suatu keseimbangan dalam skala makro; dengan asumsi bahwa semua hal lain tetap sama (ceteris paribus).

Kebalikan dari ekonomi mikro ialah ekonomi makro, yang membahas aktivitas ekonomi secara keseluruhan, terutama mengenai pertumbuhan ekonomi, inflasi, pengangguran, berbagai kebijakan perekonomian yang berhubungan, serta dampak atas beragam tindakan pemerintah (misalnya perubahan tingkat pajak) terhadap hal-hal tersebut.

Salah satu tujuan ekonomi mikro adalah menganalisa pasar beserta mekanismenya yang membentuk harga relatif kepada produk dan jasa, dan alokasi dari sumber terbatas diantara banyak penggunaan alternatif. Ekonomi mikro menganalisa kegagalan pasar, yaitu ketika pasar gagal dalam memproduksi hasil yang efisien; serta menjelaskan berbagai kondisi teoritis yang dibutuhkan bagi suatu pasar persaingan sempurna. Bidang-bidang penelitian yang penting dalam ekonomi mikro, meliputi pembahasan mengenai keseimbangan umum (general equilibrium), keadaan pasar dalam informasi asimetris, pilihan dalam situasi ketidakpastian, serta berbagai aplikasi ekonomi dari teori permainan. Juga mendapat perhatian ialah pembahasan mengenai elastisitas produk dalam sistem pasar.Teori penawaran dan permintaan biasanya mengasumsikan bahwa pasar merupakan pasar persaingan sempurna. Implikasinya ialah terdapat banyak pembeli dan penjual di dalam pasar, dan tidak satupun diantara mereka memiliki kapasitas untuk mempengaruhi harga barang dan jasa secara signifikan. Dalam berbagai transaksi di kehidupan nyata, asumsi ini ternyata gagal, karena beberapa individu (baik pembeli maupun penjual) memiliki kemampuan untuk mempengaruhi harga. Seringkali, dibutuhkan analisa yang lebih mendalam untuk memahami persamaan penawaran-permintaan terhadap suatu barang. Bagaimanapun, teori ini bekerja dengan baik dalam situasi yang sederhana.

Ekonomi arus utama (mainstream economics) tidak berasumsi apriori bahwa pasar lebih disukai daripada bentuk organisasi sosial lainnya. Bahkan, banyak analisa telah dilakukan untuk membahas beragam kasus yang disebut “kegagalan pasar”, yang mengarah pada alokasi sumber daya yang suboptimal, bila ditinjau dari sudut pandang tertentu (contoh sederhananya ialah jalan tol, yang menguntungkan semua orang untuk digunakan tetapi tidak langsung menguntungkan mereka untuk membiayainya). Dalam kasus ini, ekonom akan berusaha untuk mencari kebijakan yang akan menghindari kesia-siaan langsung di bawah kendali pemerintah, secara tidak langsung oleh regulasi yang membuat pengguna pasar untuk bertindak sesuai norma konsisten dengan kesejahteraan optimal, atau dengan membuat “pasar yang hilang” untuk memungkinkan perdagangan efisien dimana tidak ada yang pernah terjadi sebelumnya. Hal ini dipelajari di bidang tindakan kolektif. Harus dicatat juga bahwa “kesejahteraan optimal” biasanya memakai norma Pareto, dimana dalam aplikasi matematisnya efisiensi Kaldor-Hicks, tidak konsisten dnegan norma utilitarian dalam sisi normatif dari ekonomi yang mempelajari tindakan kolektif, disebut pilihan masyarakat/publik. Kegagalan pasar dalam ekonomi positif (ekonomi mikro) dibatasi dalam implikasi tanpa mencampurkan kepercayaan para ekonom dan teorinya.

Permintaan untuk berbagai komoditas oleh perorangan biasanya disebut sebagai hasil dari proses maksimalisasi kepuasan. Penafsiran dari hubungan antara harga dan kuantitas yang diminta dari barang yang diberi, memberi semua barang dan jasa yang lain, pilihan pengaturan seperti inilah yang akan memberikan kebahagiaan tertinggi bagi para konsumen.
Klick «« Artikel Selengkapnya »»
 

Pengikut

Copyright © 2010 - All right reserved by Ekonomi Mikro | Template design by Herdiansyah Hamzah | Published by h4r1
Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome, flock and opera.